Kades di Bandung Barat Ungkap Sosok Halimah Korban Pelaku Pembunuhan Berantai 

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Agus Yulianto

Kepala Desa Karangtanjung Rismawan tengah menunjukkan makam Halimah korban pembunuhan berantai di TPU Islam di Desa Karangtanjung, Kecamatan Cililin, Kabupaten Bandung Barat. Pelaku pembunuhan berantai adalah suaminya Wowon alias Aki.
Kepala Desa Karangtanjung Rismawan tengah menunjukkan makam Halimah korban pembunuhan berantai di TPU Islam di Desa Karangtanjung, Kecamatan Cililin, Kabupaten Bandung Barat. Pelaku pembunuhan berantai adalah suaminya Wowon alias Aki. | Foto: dok. Kades Karangtanjung

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Salah satu korban Wowon Erawan alias Aki pelaku pembunuhan berantai adalah istrinya sekaligus mertuanya Iim Halimah diketahui dimakamkan di TPU Karangtanjung, Kecamatan Cililin, Kabupaten Bandung Barat pada September tahun 2016 lalu. Korban dibunuh oleh rekan Wowon yaitu Solihin alias Duloh di Kabupaten Cianjur.

Kepala Desa Karangtanjung Rismawan mengatakan, korban Halimah yang memiliki nama Iim Halimah ini sempat tinggal di Karangtanjung semasa kecil. Ia yang lahir di Cianjur memiliki ibu yang berasal dari Cianjur dan bapak yang berasal dari Karangtanjung.

Baca Juga

"Pas kejadian, saya nggak kenal sama Wowon waktu itu September 2016 saya pernah dihubungi oleh keluarga almarhum sama adik-adiknya untuk membawa jenazah dari Cianjur. Saya mengintruksikan supir ambulans untuk membantu, waktu itu jam 21.00 WIB malam sampai ke sini subuh saya sempat takziah ke rumah duka," ujarnya yang saat 2016 baru menjabat satu tahun sebagai kades saat dihubungi, Senin (23/1/2023).

Dia sempat menanyakan, penyebab korban meninggal dunia. Keluarga almarhum menyampaikan bahwa korban mengalami sakit dan akhirnya meninggal dunia. Namun, seiring kasus pembunuhan berantai yang muncul ke permukaan, diketahui jika Halimah merupakan korban pembunuhan Wowon. 

"Ketika ditanya penyebab apa waktu itu bilang sakit. Itu lama kejadiannya, ada perkembangan terbaru pembunuhan berantai mengarah ke sini salah satunya menyebut nama Halimah. Saya tidak tahu, saya diberi tahu rekan media," katanya.

Rismawan mengatakan, korban bukan warga Karangtanjung akan tetapi bapak korban yang asli warga Karangtanjung. Dia mengatakan, korban pernah menikah dengan pria asal Bandung Barat namun cerai dan menikah lagi dengan Wowon alias Aki.

Dia mengatakan, Wowon sendiri belum pernah tinggal di Karangtanjung. Namun, berdasarkan pengakuan adiknya, pelaku pernah berkunjung beberapa kali ke Karangtanjung.

"Kata adiknya (Wowon) pernah berkunjung, katanya waktu mau pernikahan Iim Halimah dengan Wowon tidak ada restu orang tua," katanya.

Dia mengatakan, korban Halimah memiliki Ai Maemunah dari suami pertamanya. Diketahui, pelaku menikahi Ai anak tirinya yang turut menjadi korban.

"Si Wowon nikahin anak tiri. Anak Halimah dari suami pertama," katanya.

Dengan adanya kasus tersebut, dia mengaku, kaget sebab ternyata nama Halimah yang diketahui warga Karangtanjung korban pembunuhan berantai. Dia pun mendukung pengembangan kasus tersebut.

"Kejadian sudah lama dan dari kepolisian mungkin melakukan pengembangan, saya mendukung pengembangan kasus. Kalau  diizinkan pembongkaran dikembalikan ke keluarga," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Polisi akan Bongkar Makam Halimah, Istri Pelaku Pembunuhan Berantai di Bandung Barat

Polisi Belum Pastikan 'Dukun Aki' Otak Pembunuhan Berantai

Tolak ke Bekasi, Anak Tiri Wowon Selamat dari Aksi Pembunuhan Berantai

Diduga Sudah Targetkan Korban Baru, Pelaku Pembunuhan Berantai Sudah Gali Lubang

Polisi Tangkap dan Tembak Pelaku Pembunuhan Sadis di Bandung 

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

[email protected]

Ikuti

× Image