Dugaan Rasisme, Ini Alasan Abu Janda Serang Natalius Pigai

Rep: Ali Mansur/ Red: Bayu Hermawan

Permadi Arya alias Abu Janda
Permadi Arya alias Abu Janda | Foto: Republika/Thoudy Badai

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pegiat media sosial Permadi Arya alias Abu Janda telah selesai menjalani pemeriksaan terkait kasus dugaan rasisme terhadap tokoh Papua Natalius Pigai oleh penyidik Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Kamis (4/2). Usai pemeriksaan, Abu Janda menegaskan cuitannya adalah untuk membela mantan Kepala Badan Intelijen Negara AM Hendropriyono yang dihina oleh Natalius Pigai.

"Sekitar 4 sampai 5 jam 20 pertanyaan sama kuasa hukum. Jadi  ternyata hari ini saya baru diperiksa dalam rangka interview, jadi ini masih dalam proses lidik interview untuk pelapor yang ternyata pelapornya masih itu itu juga," ujar Abu Janda di Gedung Gedung Awaloedin Djamin, Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (4/2) sekitar pukul 14.00 WIB.

Baca Juga

Dalam pemeriksaan itu, Abu Janda mengaku telah menjelaskan kepada penyidik bahwa apa yang dilakukannya kepada Pigai bukan rasisme. Namun kata evolusi yang dilontarkannya kepada Natalius Pigai adalah untuk mempertanyakan soal perkembangan berpikir terhadap yang bersangkutan. Menurutnya juga, hal itu dilakukan untuk membela mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) AM Hendropriyono yang dihina Natalius Pigai.

"Ketika saya bikin tweet itu dalam konteks saya membela Pak Jenderal, menjelaskan kapasitas Pak Jenderal. Jadi ketika saya pakai kata evolusi sebelum kata evolusi ada kata kapasitas jadi saya dalam konteks menanyakan Natalius Pigai "Sudah selesai belum kapasitas berpikir kau?" jelas Abu Janda.

Saat ditanya apa hubungan dirinya dengan AM Hendropriyono, Abu Janda mengaku tidak kenal dekat secara pribadi dengan mantan Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) tersebut. Namun ia mengaku pernah bertemu dengan AM Hendropriyono lebih dari sekali di acara PKPI. Tak hanya itu, Abu Janda mengaku sangat mengagumi AM Hendropriyono. 

"Makanya aku bereaktif terhadap hinaan Natalius Pigai Kepada Pak Jenderal (AM Hendropriyono), itu karena itu karena saya kagum kepada beliau," ungkapnya.

Kemudian terkait langkah selanjutnya, Abu Janda mengaku belum mengetahui, apakah dalam waktu akan dipanggil lagi atau tidak. Ia menegaskan akan bersikap kooperatif selama proses hukumnya berlangsung. Ia juga mengaku sebagai warga negera yang taat kepada hakum, akan selalu memenuhi panggilan pemeriksaan. 

Abu Janda memastikan bahwa pemeriksaan yang baru saja diikuti hanya sebatas dimintai klarifikasi oleh penyidik Bareskrim Polri. "Belum tahu kalau panggilan berikutnya belum. Balik lagi ya ini masih dalam proses lidik, interview, saya dipanggil dalam rangka klarifikasi," ujar Abu Janda. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Abu Janda Diperiksa Empat Jam Soal Rasis atas Natalius Piga

Bantah Berbuat Rasis, Abu Janda: Saya Membela Pak Jenderal

Abu Janda Dicecar 20 Pertanyaan Terkait Kasus Rasisme

Abu Janda Ingin Fokus Hadapi Kasus Hukumnya

Diperiksa Bareskrim, Abu Janda: Saya Mau Memusatkan Pikiran

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image